Mencercap Kuliner di Sulang

catatan Sulang Online: beberapa waktu Silam, penulis juga pernah mengumpulkan foto-foto untuk ilustrasi dan dokumentasi kuliner Sulang. Tunggu beberapa saat saya upload deh. Maaf atas kelambatan saya. Untuk teman-teman yang ingin tulisannya dimuat, silahkan mengirim artikel ke desa.sulang@gmail.com ya. Selamat menikmati kuliner bersama Dwi Yoga Nugraha. (S)

***

Teks: Dwi Yoga Nugraha

Mencercap, menurut pemahaman saya adalah tindakan merasakan rasa dan mengingat ingat ‘ini rasa apa ya?’ sambil mengernyitkan dahi dan melirik ke atas atau kesamping, jangan lupa untuk ber klamud klamud biar ekspresinya kena He he he. Bagi kancane yang kebetulan sekarang berada nun jauh di luar Sulang pasti sesekali bingung waktu cari menu makan malam, terus jadi deh keinget warung makan yang ada di Sulang. Sederhana memang, tapi ngangeni, Oyi ta oar?! ( betul apa enggak ?!).

Kita intip lagi yuk beberapa warung kenangan kita. Nek kangen yo gek ndang baliyo.Golek pangan athek tekan paran leh cah. ning Sulang rak akeh leh, he he he…..

Bumbu orisinal Mbah Siatun

Paling  moncer jaman dulu dan melegenda sampai sekarang mungkin masih di pegang klan Mbah Siatun untuk urusan warung makan. Terletak 100 meter sebelah timur Perempatan Sulang. Mbah Siatun mulai jualan sejak 70-an, menurut saya menu yang paling tastefull adalah Opor ayam dan tempe gorengnya. Menu itu tak tergantikan walau warung mbah Tun menyediakan varian lain menu santap malam. Ada urap dan rawon, yang gak kalah puenting adalah lauknya. “lauknya Nyummy buanget !!” kata Mbak Lina. Bumbu tempe dan empal dagingnya sangat merasuk, tekstur daging dan warna hasil gorengannya sempurna, tidak ada kesan Done weldone n rare alias setugel mateng atawa setengah mateng. Gorengan akan lebih aromatic tur nyamleng kalau di bungkus daun jati dulu, waaaaaaaah….its matchless, More than Mak Nyos !! Istilah parahnya JOS GANDHOS LEWOS LEWOS.

Warung mbah Tun buka selepas Maghrib, dan tutup warung setelah jualan di rasa habis. Sodara pengen tahu jam berapa warung Mbah Tun tutup ?. Dulu, sebelum listrik menerangi desa ini, mbah Tun tutup sekitar jam 20.30 WIB. Mungkin karena udah terlalu malam en gelap kali yeee. Tapi sekarang jam 20.00 WIB jangan berharap sodara bisa menikmati tempe goreng dan empal daging anget anget. Paling-paling Sodara bakal di koretke ( di kais-kaiskan…..ugh !!! ) nasi plus sisa kuah opor. Saking larisnya sodara wajib berjubel kalo pengen bawa pulang menu top-markotop Warung Mbah Tun. Beda halnya kalo sodara makan di tempat, atau sodara termasuk anak pejabat di Sulang niscaya akan di dipersilahkan duduk dan di  ladeni lebih dulu. Berbau KKN ? he he he enggak ding……

Menyebut nama mbah Siatun mungkin kita jadi keingat wajahnya yang sedikit cuek, pakaian kebaya dan jarit, serta rambut di kucir sekenanya. Namun mbah Siatun udah meninggal pertengahan tahun 2005, selanjutnya warung sempat nggak jualan beberapa waktu, tapi rupanya kita masih beruntung, sekarang warung udah di kelola oleh mbak Umi (anak mbah Tun ) dan suaminya yang ramah tur berkumis ( lhoh apa hubungane ramah sama kumis ? ). Mbak Umi udah memegang lisensi penuh terhadap bumbu rahasia Warung Mbah Siatun. Silakan mencoba! Pas Di Lidah Pas Di Wadah Nek Kuwaregen Ra Iso Mlumah…maksot loe!!!

Mbah Sarmi, Paling loyal sama Nasi Pecel.

Sebagian besar menu sarapan saya mungkin Nasi Pecel mbah Sarmi, bisa di bilang menu inilah yang membangun morning spirit saya, ikut andil dalam mensuplai nutrisi bagi tubuh saya. Buktinya sekarang saya sehat sehat saja. Warungnya sekarang terletak di pojokan lapangan Sulang buka hampir tiap pagi mulai jam 06.00 WIB. Mbah Sarmi jualan nasi pecel mulai tahun 80-an, dengan menu yang nyaris sama tiap paginya, Nasi dengan sayuran yang di kukus al; kangkung, kubis, kacang panjang, dan kecambah alias taoge. Diguyur bumbu kacang diatasnya. Lauknya Piya-piya atau heci, tempe goreng, kadang ada tahu goreng.

Mungkin kedengaran sederhana banget warung ini, ya memang begitulah keadaannya. Di meja hanya disajikan bakul tempat nasi, nampan buat naruh sayuran yang di kukus, secawan besar bumbu kacang, dua piring tempat tempe dan Piya-piya yang selalu hangat. Mbah Sarmi bekerja hanya di temani sang suami, Mbah Ji’in, pensiunan DPUK yang selalu memakai Kethu ( kopyah hitam ) walau bawahannya kadang ( dulu ) Cuma pake celana kolor. Dulu mbah Sarmi sempat dibantu anak anak, tapi anak anaknya sudah mempunyai bidang usaha sendiri jadi terpaksa Mbah Sarmi mempertahankan warung ini di bantu mbah Ji’in.

Menu nasi pecel Mbah Sarmi ternyata punya andil besar bagi kelangsungan hidup banyak orang orang sukses. Mas Fathoni yang Dokter, Mbak Anis yang FKG UGM, Mas Ari “Jackson” yang TNI, atau murid murid SD Sulang 3 yang sekarang udah pada jadi orang tentu pernah merasakan sarapan nasi pecel Mbah Sarmi. Saya sendiri sampai sekarang selalu bersarapan Nasi Pecel Mbah Sarmi, setiap mau berangkat kantor pasti saya pesen 2 pincuk (bungkus daun) nasi pecel ditambah 4 lauk. ( Sttt…jangan bilang bilang ya kalo saya sempat kepikiran seandainya Mbah Sarmi libur gak jualan, posiiing aku, sarapan apa nanti !!! )

Walaupun sederhana tapi ada yang istimewa dari warung ini, orisinalitas bumbu yang susah di tandingi dengan harga 2.500 perak udah pake 2 lauk. Rasa sambel kacangnya yang harum daun jeruk belum berubah, padahal nenek yang sudah punya 10 orang cucu ini secara fisik sudah lemah dan lamban. Tapi semangat-jualnya masih tinggi. Sebuah Loyalitas.

Mbak /Yu Kir

Dari namanya jangan membayangkan ini sebuah tes uji kelayakan kendaraan. Tidak juga singkatan dari Karya Ilmiah Remaja. Nama ini adalah pemegang frachise tunggal atas warung nasi Mbak Kir alias nama pemilik warung. Menu yang beraneka macam menjadi andalan terkenalnya warung ini, ditambah lagi tempatnya yang strategis di pinggir jalan Rembang – Blora ( sebelah selatan balai desa Sulang ).

Bisa dikatakan menu masakannya membujur dari atas gunung hingga ke palung lautan. Betapa tidak, menu yang berasal dari atas gunung seperti daun dan sayur mayur bisa di racik jadi sayur pecel kuah lembarang yang suweger, sampai cumi-cumi yang di olah jadi menu lezat sayur kuah hitam buat santap malam. Ada juga asem – asem, gulai kambing, rawon dan sate kambing.  Selain bertaburan menu utama, warung Yu Kir juga di hiasi beraneka ragam lauk. Dari yang sederhana seperti tahu – tempe – perkedel goreng sampe dengan yang lumayan “bergizi” seperti peyek udang yang udangnya berbaris segedhe jempol. Ada juga empal daging sapi, ayam goreng, ikan laut goreng, bahkan kadang ada oseng bukur ( sejenis kerang kecil kecil ). Selain menu – menu tadi di warung Yu Kir kita bisa dapatken bubur ketan Ireng yang murah meriah, limaratus perak dapat seplastik. Yu Kir jualan sejak tahun 80-an sampai sekarang. Katanya, jualan dari belum punya mantu sampai sekarang ubannya hampir rata di kepala..he he he soriii Yuu. Biarpun usiannya sudah menginjak separuh abad tetap aja Ibu yang satu ini di panggil YU KIR atawa MBAK KIR, mustinya kan MBAH KIR atau EYANG KIR atau OPUNG KIR, herman aku..eh heran aku.

Nek temen temen lewat di Sulang atau pas pulang kampung silahkan mampir di warung YU KIR, di jamin bingung milih menu. Whooagid cah !!! ( buanyak broer !!! ).

8 thoughts on “Mencercap Kuliner di Sulang

  1. Duluuuu, kalo madrasah aku terbiasa ambil sangu sendiri, kalo konangan ibuk ya disangoni 100,- itupun sudah buanyaaaak.Tapi kalo gak konangan,…saya nek ngambil sangu 1000,- .hehehe.Nakal ya.Saya gak bisa ngabisin sangu 1000,- itu sendiri, saya bagi sama mbak Yah brang kulon, lek Darsih leknya aan chanthing, sama Rubilah alm. adike bodong anak ngemplak jatimudo.jajannya apa aja dibeli.kadang duitnya masih trus tak bawa pulang lagi tak kembaliin di laci tokonya ibuk,…hehehe, dasar masih anak anak.Jajanan favoritku es krompyang lek jimin, sambel pecel mbah surti,ganyong ma kairut lek jumini, hoyok hoyok, pecel mie mbak khot,…dan kalo ada satu jenis jajan yang selalu ku borong adalah tebuuuuuuu……kadang kadang saking bingungnya ngabisin duit aku beli teklek ke rumah lek jumini sepulang madrasah…padahal teklek bukan jajan ya,…gaya ya.Pemborosan.Ada lagi jenis jajan yang selalu dibeli karena penasaran,gendoyo.karena kalo sudah milih dapet yg merah ada kebanggaan tersendiri,…waaaah,kalo disuruh cerita makanan saya bingung,…saking banyaknya makanan yg sudah saya makan….malah dadi cerito jajan madrasah :))))

  2. jane ada satu lagi yang cukup ramai n uenak yang jadi salah satu warung makan tujuan pas malam hari, warunge mak pie….. pas dipusat pemerintahan (RWII), tapi kok ga di bahas yo?

  3. kalo inget madrasah pasti inget mbak kot ,lalu sy juga inget bos jajan sy yaitu mas bob(bendho) yang royal,bayangkan sy yg sangu Rp 20,- saja wis wareg ,mas bob itu sangunya sewu (opo ora hebat) dan untuk habisin duwit sewu tadi dia perlu teman sharing yaitu saya ,waktu itu saya bangga terpilih untuk selalu menemani njajan tiap hari (opo ora hebat).Dan skr cuma bisa bernostalgi tentang perjajanan disulang ,nanti tak crita lagi .thanx u mas dwi

  4. Sing lebih melegenda ono Wik! saiki mok goleki wis angel ng Sulang….. apa jal?…. Krupuk sambel…. (jajan favorite jaman aku SD biyen). Lha sorene nek madrasah : Mbak Kot Tumbas pecel 15,- kolak 10,- (sanguku pas 25,- )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s